Cinta Pertama is absurd

Cerpen :

 “Cinta Pertama is absurd”

            Hari panas sekali , kipas angin yang besarnya seperti telapak tangan manusia stengah stres perlahan-lahan memutar ke segalah arah isi kamar tiba-tiba….”kakaaakkkk cuciin Motor ayah..!! ya kak”, sambil teriak-teriak kayak ngliat orang maling. Baru aja mau tidur..malah di suruh-suruh lagi". Dengan terpaksa gak bisa ngebantah gue harus jawab “yaudah..oke right...ayaaaaahhhhh”
“Kalo sudah nyuci, sekalian kencangin juga rantainya supaya gak kaya idup lo kendur terus “, jawab ayah sambil ketawa-ketiwi..
“ah .. ngantuk-ngantuk disuruh nyuci motor..,gak ada kerjaan lain apa ..huft..!!! “.
Tanpa basa-basi gue langsung cabut dari rumah, dengan menggunakan jersey kebanggan AC Milan, celana robek-robek, dan tidak lupa memakai sempak kebanggan Doraemon berkumis setengah kucing.. “meooongggggg”.
            Motor melaju dengan kecepatan super duper sanggaaaaat kencang. Sampai-sampai seseorang yang gak gue kenal mukanya, gak tau siapa orangnya dan teriak terus nyumpahin gue “ woooyy…gue doain, Lo nabrak teras pok omas” , gue coba tengok kebelakang sambil menurunkan gas motor gue, eh ternyata si iyem si pembantu sebelah rumah vivin sahabat gue. “ehhh…poook selooow aja kali, dasar pok iyem JOMBLOOOOOO” *bruummmmmmmmmmmmm* sambil menambah kecepatan motor gue lagi. “dasar cowok Mahooooo” teriak pok Iyem.
            Kenalin gue  Adit, gue adalah mahasiswa lulusan Teknik Informatika, sekarang gue udah tamat dari kampus , gue mepunyai perusahaan makanan ringan yang di dominasi oleh jajanan pedas. Gak tau kenapa gue suka berbisnis padahal gue itu adalah lulusan maha siswa yang mungkin orang bilang anak IT ,kalau berbicara tentang IT,pasti orang mengira lulusan Teknik Informatika pastinya yaaa bekerja di kantor dan perusahaan gitu ,tapi enggak gue lebih suka jadi Pebisnis dari pada karyawan terus-menerus. hal yang mengjarkanku berbisnis adalah diriku sendiri yang menyadari bahwa gue bukanlah berasal dari keluarga yang kaya dan punya segalanya, gue mempunyai prinsip “jangan malu terlahirkan dengan kemiskinan tapi, malulah ketika ajalmu menjemput anda MASIH dalam keadaan Miskin” , maksud kata-kata itu adalah kalau kita hidup dengan keadaan miskin , jangan malu doong, toh masih banyak yang lebih kurang dari kita, Tuhan menurunkan kita ke dunia ini untuk merubah nasib keluarga kalian, soo ..jika Lo mati dengan keadaan miskin berarti Lo gak berhasil dalam menjalankan hidup yang diberikan oleh Tuhan. Pasti lo bertanya ..? “kan garis kehidupan itu sudah di tentukan oleh Tuhan, jadi kalau kita miskin ya itu takdir kita dong”.nih gue jawab ya broo… itu salah mabroooo..ini jawabannya “ TUHAN GAK BAKAL MERUBAH DERAJAT SESEORANG, KALAU MEREKA TIDAK MERUBAHNYA SENDIRI”. Nah udah jelas kan.
            Pas ditengah jalan gue melihat ada gedung yang bersusun rapi dan bersih disanalah tempat gue menimbah ilmu dulu sekitar Sebelas tahun yang lalu. Gak sengaja reflek apa yang meniatkanku untuk melihat halaman dan kelas-kelas yang ada di Sekolahan tersebut. Gue duduk dibawah pohon yang dulunya pohon itu di tanam gue,Kepala sekolah,dan teman-teman gue dulunya. Pohon mangga itu sekarang besar dan daunnya rimbun tidak seperti burung punyaku yang kecil namun lebat akarnya.
            Gue mencoba mengingat kenangan yang tak terlupakan semejak gue SD disinilah mulai rasa flashback momentku. Berjalanku dengan santai sambil melihat-lihat kelas yang berada di Sekolahan..”dump..dumpp..dummp..” suara Sepatuku berbunyi. Ketika sedang berjalan saya tertuju pada hutan yang dibelakang kelas. Dimana disana pernah terjadi moment yang tak terlupakan sampai sekarang. Waktu itu pertama kalinya gue belajar merokok dengan sahabatku bernama Andri. “nih mi lo mau rokok gak..?” Andri bilang sama gue
“eh Lo kok udah tau ngerokok sih Ndri..?, burung aja lo belum cukup umur buat berbulu..eh Lo malah udah bisa ngerokok..? jawab gue
“eh tau kagak..?kata abang gue ngerokok itu adalah lelaki sejati Pria kuat nan tergar”, Jawab Andri dengan spontan tegas ala Pemimpin perang. Padahal sih menurut gue 10 dari 10 banci yang ada di Indonesia mayoritas merokok semua. “Loh kok disamaiin sama banci ya..?”, pikir gue dalam hati. Tanpa basa basi gue langsung coba rokok yang diberikan Andri ..
“Seek..seekk..sekk.seekkkk” bunyi korek yang ingin menyetubuhi rokok..
“pusssshhh….pusssshhh….pussshh…..pussshhhh..uhuk..uhuk..” dengan keren kayak bapak-bapak Gue ngerokok tanpa ngerti sama sekali efek samping ngerokok itu sendiri.
“nah gimana enak kan..?”, Andri ngoceh..
“ kok rasanya kayak Sempak yang gak dicuci selama 12 hari 12 malam terus dijemurin di atas genteng sih Ndri..?”
“alaaah.. cobaiin aja terus .. pasti Lo lama kelamaan merasakan enak bro”
            apa sih untung nya ngerokok itu..?., Gue heran sama bokap gue yang sering ngerokok..? ,Gue udah pernah nasehatin bokap gue ngerokok pas gue pulang kerja “yah.. Kok ayah tiap hari ngabisin 2 bungkus rokok..emang enaknya ngerokok itu apa yah..?”
“rokok itu adalah asap kemakmuran, jika kita menghisap rokok ..bayangkan aja masalahmu..lalu buangkanlah masalahmu bersama asap rokok yang kamu isap lalu hembuskan keluar…*tereeeengg..hilang deh* “ bokap gue mulai ngawur -_-
“oh bukannya kalo merokok bisa menimbulkan kematian..?”
“denger ya Azmii anak kebanggan ayah..pepatah mengatakan Merokok mati gak merokok juga mati, jadi kita harus punya prinsip naak”. Ayah gue memang sering ngaco.., tapi dia bukan hanya sekedar ayah bagiku tapi dia juga adalah sosok sahabat dari gue kecil sampai udah gede dan punya perusahaan sendiri dia masih jadi sahabatku.
            Ketika gue sedot terus asapnya malah bikin gue muntah, kepala jadi laper , perut jadi pusing, untung aja tititku gak ikut juga puyeng. Dari sanalah gue gak bakalan mau nyoba lagi yang namanya rokok. Kenangan itu gak bakal gue lupaiin .
            Tersenyum sambil menggeleng-gelengkan kepala saat mengingat kenangan yang super absurd . Tak lama kemudian gue mencoba menghapiri kelas yang pernah gue huni pada kelas 5 SD, entah mengapa gue teringat sosok wanita yang sampai saat ini gue kagumi. Sekarang wanita itu sudah menjadi seorang doctor, dan dulunya dia pernah kuliah di universitas Bengkulu jurusan kedokteran. Sedangkan gue kuliah di Palembang jurusan Teknik Informatika. Tiba-tiba gue keingat lagi saat gue pdkt sama si dia. Kalau SMP namanya cinta monyet nah kalo SD ini mungkin namanya cinta cicak dimakan nyamuk. Nama cewek yang gue ceritaiin ini adalah Winda , sedangkan nama lengkapnya winda adista lestari. Pada saat itu gue lagi duduk di kelas 5 SD mau deketan sama si Winda, tapi gak tau kenapa gue selalu gagal buat ngenalin diri gue ke Winda, mungkin hasrat gue waktu itu terlalu besar buat kenal sama winda sampai-sampai gue pernah sekali pipis dicelana bahkan yang konyolnya lagi gue pernah PUP di sekolah pas mau kenalan sama si Winda.
kaki dan tangan gue grogi  “ wiii,…wiii..wiiii….wiinnn” gue mencoba buat ngenalin diri gue, sambil ngejulurin tangan .
“idiiih….idiih iyuuh Lo bau banget…” jawab winda dengan muka yang imut tapi meresahkan hati.
“aaa..aaa..akuu..permisi du.duu.duulu ya..” *Lariiiiiiiiiiiiiiii*
“wooy dasar bocah .. pup sembarang..hahahahha dongo” sambil teriak-teriak wiwin meledek gue. Sampai sekarang kalau gue ngingatin itu rasanya gue pengen ketemu sama abangnya Nobita si doraemon lalu nyemil kepalanya ,mungkin enak ya kayak nyemil baygon , enggak maksud gue, kalo gue ketemu sama doraemon gue pengen pinjam kantong doraemonnya terus gue raba-raba kantongnya, dan gue ambil “ MESIN WAKTU”, mesin waktu ini fungsinya untuk melihat masa lalu, nah kalau gue  udah pinjem mesin waktu doraemon gue pengen dong langsung ngomong sama winda .. “ win.. sebenarnya gue pengen nabok elooo..” , kalo gue udah bilang gitu.. gue bakalan kabur, soalnya sekarang gue gak malu lagi karna, tidak adalagi kata “kamu pup di celana ya…?”huft mungkin angan-angan yang absurd.
            Ketika gue udah dibilang Pup dicelana itu , hari-hari gue rentan  galau dan merasa takut kalau ketemu dengan winda , takutnya karena nanti gue di teriakin di tengah lapangan terus si winda bilang “ Permisa-permisa saksikanlah orang yang doyan PUP di celana”, terus gue di sorakin kayak justin bieber ikut gangnam style di monas. “pasti gue malu banget”. Sering kali winda lewat di depan kelas gue , pada saat itu lah gue sembunyi dibawah meja belakang, supaya Winda gak bakal ngeliat gue. Padahal kalau sekarang gue fikir-fikir belum tentu juga Winda mau nyapa gue kalau ketemuan,dia juga gak tau nama gue kok.

            Lama-lama menyembunyikan diri ternyata gak enak juga, pada saat pulang sekolah gue gak sengaja ketemu Winda..
“heeeeyy…heeyyyy..heyy..kammuuu..” teriak winda ke gue
“Gu..gu..gue….?”, sambil nunjukin telunjuk  gue kearah dada
“iyaa..eloo begok “
“ke..ke..kee…kenapaa..?”,badan gue  grogo luar biasa
“kok akhir-akhir ini gue gak pernah ngeliat Lo sih…?, Lo sakit ya..?
“i…iiiyaaa…” #bohong
            Alamak sih Winda perhatian banget sama gue, aduuh saat itu gue melayang FLY kayak layangan di atas awan, gak taunya layangannya di cempret lalu di senggol sama orang nah putus apes deh layangan gue, ketika ada titit gue mau ngeluarin produksi aqua. Ciirrr…. Basalah celana dalam doraemon kesayangan gue.
“ Aduuh kamu ya.. dasar anak aneh” sambil tersenyum melihatku
“ke..ke…kenapa Win…?
“Kok Lo tau nama aku sih..?” jawab wiwin
“gue tau dari temen gue.., kenalin gue Adit , Jomblo yang bermasa depan cerah”
“hembb… heheheh..iya gue Winda” ketawanya Winda membikin hati gue jadi adem.
            Hari-hari gue sama winda semakin hari semakin dekat aja, tapi gue selalu gak sempat bilang sama winda kalo gue sayang sama dia. Ada suatu ketika gue lagi dikantin sama temen-temen gue, waktu itu gue lagi asik main gasing-gasing dari buah jambu, eh ternyata sih Winda ngeliat gue yang lagi asik main sama temen-temen gue
“eh,,,dit..,Liat deh sih Winda ngeliatin elo kok gitu banget ya..”
“Mungkin gue Spesial Van..” jawab gue ke Evan temen dekat gue
“maksudnya …? Spesial dit..?”, Sambil binggung
“iya.. gue special karna gue laki yang punya telur dua, so gue special dong”
“lah gue juga punya telor dua van nih punya gue..” jawab evan sambil nunjukin titit nya yang imut,
“alaaah… titit lo kecil.. besaran telur darin pada burung.. hahahah”, jawab gue sambil meledek, . gue terusin aja main gasing sama temen-temen. Sempet gue juga berfikir ketika gue pulang dari sekolah”kenapa ya si Winda melototin gue, mungkin dia ada rasa-rasa susu sama gue gitu kali ya”, tapi gue gak ke-geeran , waktu terus aja berlalu dan gak pernah sekali gue bilang ama si Winda kalo GUE SAYANG DIA.
            Lama-kelamaan di bekas sekolahan, eh Ternyata waktu sudah mau Magrib , gak terasa cepet banget waktu berlalu, mana cucian motor yang disuruh ayah juga belum kelar. Gue cabut dari Bekas sekolahan gue dulu terus gue colokin kunci motor..bruummm..bruummm… ON THE WAY Rumah.
            Pas nyampe dirumah gue abis di ceramahin bokap “kemana aja kamu nakk…?, motor gak di cuci , tau gak besok.. ayah mu ini mau ke kondangan kang Ipulmu besok.., terus gimana kalau orang lihat motor ayah kotor begitu..?”, sambil nyolot
“iyy,aaaa.iyaa.. maaf yaahh..”jawab gue cuek
“yaudah sarapan dulu sana, udah magrib terus sholat…”
“iya..yah….”
            Walaupun gue udah gede , tapi ayah selalu ngingatin anak-anaknya buat sholat terutama khususnya untuk gue anak pertamanya yang jomblo masa depan cerah. Kesesokan harinya gue jalan-jalan sore, pas lagi jalan-jalan gue liat bundaran ternyata banyak orang yang mainin layangan. Menurut gue sih orang yang sedang main laying-layangan di Bundaran itu Cuma sekedar minta perhatian atau dia hanya ingin dibilang sok imut, karena mungkin maksud dari mereka (yang seringa main laying-layangan) kalau mereka main layangan itu kelihatan seperti anak kecil , manja,lucu,imut . sumpeeh gue jijik banget yang liat orang pacaran mainin layangan berduaan apalagi sampai-sampai bibirnya si sejoli ini selalu ngelontarin kata-kata “bebeb..bebeb… aku gak bisa naikin layangan nnya..” , padahal di tempat gue mayoritas penduduknya 99,8% menggunakan bahasa daerah, eh tapi dia menggunakan bahasa Indonesia yang diadukin bahasa kota. Amppuunnn.., jijik banget gue liat nya sampe-sampe gue pengen muntah didepan mereka. Kalau aja gue punya uang gue bikin bisnis coffie luwak dingin terus gue campurin dengan telur cicak hamil diluar nikah ,gue aduk-aduk ess nya terus gue samperin sama orang yang asik main layangan tadi, gue jual esnya. Setelah gue jual ternyata mereka muntah-muntah. Yes berhasil , ketika usaha gue berhasi saatnya bikin spanduk “ es seger telok cicak hamil diluar nikah kakang adit dijamin setelah anda meminumnya anda akan terbang seperti layang-layang.
            Gue gak bisa lama-lama di bundaran terus soalnya semakin detik bergerak semakin pilu menahan hati, karena disini mayoritas orang-orangnya berpasangan semua, gue iri sama mereka yang ada gandengan semua, sedangkan gue cucok cin gak ada. Sesudah gue ninggalin bundaran selanjutnya gue pergi ke salah satu mini market yang ada di samping polres , eh ternyata didepan mini market itu masih ada tempat kursus bahasa inggris yang dulu pernah gue huni. Dulunya gue pernah menjadi salah satu murid dari tempat bimbel tersebut. Habis dari mini market , sambil nyemil jajanan ringan yang gue beli, terselip di fikiran gue tentang kenangan dahulu waktu  kelas 6 SD. Waktu itu gue bimbel disana ada banyak moment yang gak terlupakan sampe sekarang Mulai dari temen gue yang super pelit, beli jajan gak bayar, beli susu satu dapet gratis empat, beli the gelas gratis the botol dan lain-lain . Hal yang sangat gue inget sampe sekarang adalah pas gue jajan di kantin , gue liat temen-temen gue beli jajan mie gelas sedu, orang-orang pada makan mie gelas yang nikmat dan panas itu, tapi ada satu temen gueb yang gak ikut makan
“ Lo..kenapa Ndi gak makan..?”, Tanya gue ke Andi. Dengan polos nya adit bilang “ gue gak punya uang Dit..!!!”
“ yaudah Ndi pesan mie sana dua ya,. Teneng aja gue yang bayar..”, jawab gue dengan baik hati, tidak sombong rajin menabung
“ APAAAA…? SERIUSAN DIT LO MAU NRAKTIR KITA SEMUA..” jawab Andi dengan suara yang agak sedikit tapi sangat keras. Tiba-tiba semua temen menghampiri gue.. dan semunya bilang “eh bayarin gue juga dit.., gue juga, gue juga.. iya gue juga ya dit.. gue ya..” puluhan orang minta bayarin.
“ ia gak apa-apa dit sekali dua kali tiga kali nraktir , gak apa-apa juga kan dapet pahala..”
Hening……
            Untung banget waktu itu gue bawa duit yang dikasih nyokap buat bayarin duit semesteran Bimbel, jadi nya dengan terpaksa gue bayar pake uang itu. Pas pulang dari bimbel bokap gue nanya..” udah belum nak di bayar uang semesternya,..?”
“ i..iii.iiiyaaa.. ayah.. udah.. tapi uangnya Adit pake buat nraktir temen-temen Adit yah..”
“ memangnya berapa anak yang kamu traktir..?? “
“ sedikit yah..”
“berapa…?”
“ Cuma dua puluh empat orang yah…”
“apaaa……???? “ jawab bokap dengan kaget. Gue terus terang aja ke bokap , gue diomelin terus disuruh tidur. Emang apes nasib gue hari itu.. team Brodus ( Bro MODUS ) kompak banget mau nge-Modusin gue.
            Bukan Cuma cerita tentang Andi aja yang gue masih ingat, ada salah satu cerita lain juga selagi gue bimbel disana, yang sampai saat ini masih kokoh erat mengibar di fikiranku. Waktu itu ..gue pergi ke bimbel naik angkot dengan teman-teman gue, saat didalam angkotlah kebersamaan canda tawa menceritakan game playstation terbaru disini atmosfer bau ketek bocah bercampur aduk, maklum masih bocah. Tapi disinilah naluri bisnis gue timbul, waktu itu kami sering naik angkotnya kang Anik , disana kami udah tetap,mantap riang gembira, tapi faktornya adalah angkot ini bayarannya beda tipis dengan bayaran angkotnya kang Andok, kalau angkotnya kang anik bayarannya Rp.500 Rupiah, nah kalau angkotnya kang Andok ongkosnya Rp.300 , gue coba buat konsep bisnis angkot dengan berdiskusi sama kang Andok untuk memajukan angkotnya untuk go internasional, se waktu-waktu pas gue mau bimbel. Gue coba sekali naik angkotnya kang Andok , lalu gue bicara ke kang Andok
“ kang gimana kalau kita berbisnis.. masalah penumpang angkot..? “
“ alah..kamu tau apa sih masalah bisnis..” jawab kang Andok dengan cuek
“ gini kang, aku ini pelanggan tetapnya sih kang Anik, tapi bayarannya ongkosnya mahal banget Rp.500 , padahal rumah ke tempat bimbel kami Cuma dua empat kilometer..”
“terus gimana bisnisnya..??, rupanya kang Andok mulai terpancing dengan bahasa bisnis gue
“gini bang gue mau mindahin semua pelanggan kang Anik, ke angkotnya kakang Andok”
“gimana caranya.., merekakan udang sering disana..”
“ caranya gini.., gue bakal promoiin angkot kakang secara diam-diam, gue bakal nawarin harga angkot kakang seharga Rp.400 , terus gue bakal bilang kalian juga bisa membayarnya dengan uang Rp.350 , jadi kang mereka berhak memilih mau bayar berapa aja terserah asalkan berada di zona tariff”
“wah mantap idenya… terus buat apa Lu mau bantuiin gue..” jawab kang Andok dengan muka cuek
“gue bilang gue mau bisnis .. lo am ague bagi uangnya… 50-50%, jadi kita sama-sama untung”
            Saat itulah duit gue promosikan bisnis gue secara diam-diam, dan fakta menyatakan bahwa ide gue berhasil pake banget. Kini gue dapet uang tambahan dari bisnis angkot dakwah gue.
            Kejadian atau misteri cinta gue juga terjadi di bimbel ini, lagi-lagi ini menceritakan kisah si Winda yang gue ceritaiin tadi, ini gue bahas waktu di angkot pada hari inilah puncak cemburu gue menginjak-nginjak, sebab cewek gebetan gue si Winda ternyata jadi permainan si Dodon Cs dan teman-temannya, waktu itu telah terjadi mesum di angkot , si Dodon ngerjaiin si Winda dengan mencium kening Winda.
“eh… apa-apaan Lu don..?” teriak winda
“sorry gak sengaja..” jawab Dodon
“ooh..iya gak apa-apa don..” #hening sejenak…, waktu si Winda jawab gitu. Ternyata mudahnya buat nyium pipi,keningnya si Winda. Waktu itu gue gak terima sama sekali, gue coba buat mendekati Winda, gue monyongin bibir gue terus pas gue mau nyium Winda . kedeeepoooook.
#GueKenaTabok
“apa-apaan juga Lu..?.Lu mau nyium gue juga.., Lu jelek gak boleh nyium gue..”
“gue tadi gak niat buat nyium Lu Win, gue tadi nyium bau busuk di angkot ini..”
“alaah alasasn Lu..” jawab winda.. paspercakapan kami sedang memuncak-muncaknya si Dodon berkata “ Mungkin bibir Lu, kedekatan sama hidung Lu, jadinya air liur lu kecium bau..”
Tanpa basa-basi gue tonjok aja si dodon *kedepuuuukkkkk-kedepukkk…*
“stooooppppp” teriak winda… , Hening sejenak
“kamu gagah dit “ . winda ngomong kayak gitu ama gue, saat itulah gue tau kalau si winda suka dengan cowo gagah perkasa, suka menabung , tidak sombong seperti gue.
            Pada saat itulah gue sering main bareng sama Winda, gue juga pernah nyataiin perasaan sama winda pas waktu les jam tambahan di dalem kelas. Gue pernah sms si winda kek gini
“ win… kamu mau gak jadi pacar aku…? “
“ apa maksud kamu ..? “, dua belas menit kemudian gue coba mancing si Winda…
“ emang aku Sms apa win, aku Lupa “, jawab gue
“kamu mau gak jadi pacar aku..? “ , kata winda..
“ iya,,,iya Win.. gue mau kok jadi pacar Lo..” jawab gue dengan semangat…
            Akhirnya gue menjadi pacar winda, hore gue bahagia.. I’m fly bro… pada saat itulah gue gak pernah jalan dan bareng lagi sama Winda enggak tau kenapa dia ngejauh dari gue, pada saat itu juga gue galau bro. yaudah aku rapopo . Sekarang kabarnya sih Winda udah jadi Dokter , gue kangen banget sama dia. Sampai-sampai kelulusan gue pengen nya sih coret-coretan sama dia , minta tanda tangannya. Eh gak tau gue dapet tanda tangan dari temen gue ( ditampar ), gara-gara gak sengaja ngintip cewek kencing waktu kelulusan . Gue jarang banget ngeliat Winda saat dari SD terakhir pas kelulusan sampai Sekarang gue udah kerja. Rasanya gue pengen tau banget keadaan dia sekarang kek gimana. Gue sih pengen pura-pura sakit pantat biar gue bisa di suntik ama Winda. #ngayal
            Gak terasa waktu sudah sore saatnya gue pulang dari Minimarket, dan ninggalin bundaran yang di penuhi anak-anak alay tambah z jadinya alayz… , bergegas kencang motorku meninggalkan tempat itu.

To be Continue


0 Response to "Cinta Pertama is absurd "

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel